05 June 2016

JANGAN MINDER

Pernah di sebuah acara diskusi, saya terkagum2 melihat seorang guru memaparkan pendapatnya mengenai bagaimana seharusnya guru menjadi fasilitator belajar siswa. Saya colek teman sebelah saya, yang kebetulan mengajar satu sekolah dengan guru tadi, "Pasti temenmu keren banget ngajarnya!"

Temen saya berpikir sejenak sebelum menjawab sambil nyengir, "Mmm.... Gatau deh. Muridku banyak yang komplen sih soal cara ngajarnya. Kaku, suka maksa, ga mau ngerti kondisi siswa."

Eh?

Jadi inget pada temen guru yang suka cerita tentang metodenya. Hadeh bikin saya minder pokoknya. Tapi suatu saat saya mendengar keluhan siswa2 tentang bagaimana guru ini sering ngambek di kelas.

Nah jangan2 saya sendiri begitu. Update status dan posting foto kayak orang bener, siapa yang jamin itu semua asli? Kalau mau tau yang sebenarnya, harus tanya anak saya, murid2 saya, orang yang pernah terlibat konflik dengan saya. Nah baru bisa tau siapa saya sebenarnya.

Kalo ada temen yang memuji -entah tulus atau basa basi- biasanya saya tanggepin sih. Tapi jangan khawatir, itu cuma becanda. Akyu ga percaya kok pujian kamyu. Karena kamyu ga kenal akyu . Kalau beneran kenal, mungkin ga jadi muji deh 😁

Begitulah, ga semua yang terlihat hebat ternyata beneran hebat. Seperti juga banyak yang kayaknya biasa2 aja justru membawa dampak. Memang ga boleh yah menghakimi sebelum kenal bener2. Jadi ya netral aja lah kalo ketemu orang baru, jangan sombong, jangan juga minder.

PIDATO KELULUSAN

Kompetensi Dasar: Mengungkapkan informasi secara lisan
Materi Pokok: Pidato

Awalnya saya putarkan banyak contoh pidato, mulai dari Bung Tomo sampai Raditya Dika. Diakhiri dengan videoklip valedictorian speech dari Jessica Stanley (Eclipse - Twilight Saga) karena kali ini tugas siswa kelas XII adalah membuat pidato kelulusan masing2. Syaratnya, tidak perlu pakai terima kasih atau minta maaf. Saya sudah puluhan kali menghadiri acara kelulusan yang valedictorian speechnya berisi terima kasih dan minta maaf.

Kemudian anak2 ini menulis, tentang kenangan, perasaan, pelajaran hidup dan harapan. Saya mewek 😢. Ya ampun sejak kapan anak2 ini jadi dewasa begini.

HARI TERAKHIR



Kemarin adalah hari terakhir saya mengajar Kelas XII IPA dan IPS ‪#‎SMAYapera‬. Di akhir jam pelajaran, saya menyampaikan apresiasi sedalam2nya pada semua siswa atas antusiasme dan semangat mereka yang tak pernah turun selama setahun ini.

Sungguh saya bersyukur bisa jadi guru ‪#‎BahasaIndonesia‬. Saya ada di sana ketika anak2 ini menyelami keindahan bahasa, menyaksikan perkembangan cara berpikir mereka ketika memberi opini dan berdiskusi, melihat perjalanan hidup mereka ketika mereka membuat curriculum vitae, dan berbagi keresahan lewat artikel dan wacana yang kami baca bersama.

Menjadi guru Bahasa Indonesia bagi saya berarti membuka sebagian hidup saya kepada siswa. Mereka membaca puisi2 yang paling saya suka, menelaah novel2 yang jadi inspirasi bagi saya, dan menonton film2 yang paling membuat saya terkesan. Pengalaman pribadi saya sebagai penulis, juga sebagai anggota klub debat, juga ikut dirasakan anak2 ini.

Di kelas, saya selalu bicara tentang minat dan passion. And I do walk the talk. Mudah2an mereka bisa merasakan apa yang membara di dada ini ketika menyusun program dan beraktifitas bersama mereka.

Anak2 ini sungguh mudah untuk diajar. Anak2 IPS yang ekspresif, semoga hingga nanti mereka tetap punya spontanitas seperti sekarang. Dunia akan memerlukan orang2 dengan pikiran merdeka seperti mereka. Anak2 IPA yang kompetitif, semoga hingga nanti mereka tetap punya tekad seperti sekarang. Dunia akan membutuhkan pekerja keras seperti mereka.

Saya benar2 bersyukur karena hal2 tersebut bisa saya alami. Karena itu saya sungguh2, sungguh2, merasa terhormat atas 1 tahun yang berharga ini bersama siswa kelas XII IPA dan IPS SMA Yapera.

‪#‎mewek‬ 😭😭


FLYING COLOURS

Saya cukup lama jadi guru privat dan bimbel, sejak kuliah semester 4 sampai menikah. Di akhir2 masa kerja, saya sudah merasa tidak nyaman karena tugas terbesar guru privat dan bimbel bukan untuk mendidik, tapi untuk menyiapkan anak menghadapi ujian. Saya mau jadi guru sekolah aja, pikir saya.

Tapi pendapat seperti itu ternyata muncul karena saya kurang jam terbang sebagai guru. Karena ternyata, hadist innamal a'malu binniyat itu terbukti. Mau di bimbel atau di sekolah, jika guru menganggap bahwa hasil dari pendidikan adalah nilai ujian, ya prosesnya akan sama saja.

Tsubota-sensei di film Flying Colour justru secara sadar memilih jadi guru bimbel, karena perbandingan guru-siswa lebih kecil hingga bisa tau di mana tombol ON masing2 anak. Yang maniak sepakbola dimotivasi dengan kata2 Mourinho, yang otaku ditantang pake kuis ala gamification, yang berniat balas dendam ke ortu malah dibantuin balas dendam. Tidak ada yang tertinggal tak mendapat spotlight. Dan hal2 tersebut justru tidak bisa saya lakukan sebagai guru sekolah.

Statistik:
Peringkat ke-3 box office untuk live action movie 2015.
Dinominasikan di 3 Movie Award untuk 7 kategori, dan memenangkan 4 di antaranya.

 

TEACHER AWARD



Tahun ini saya tidak mendapat award untuk guru favorit, atau yang paling ramah, atau yang paling tegas, atau guru inspiratif, atau apalah, tapi guru yang paling modis. Lagi. 😅

Jadi anak kelas 12 memparodikan saya, mengajar di kelas dengan heels 12 senti 😜

Makanya jangan percaya ‪#‎pentjitraan‬ di medsos. Guru seperti apa saya, harus ditanyakan langsung pada murid saya 😄

I'm proud though, for who I am.

EVALUASI PENDIDIKAN KARAKTER

Evaluasi pencapaian pendidikan karakter dalam acara Fieldtrip 2016 SMA Yapera ke Saung Angklung Mang Udjo Bandung, diikuti 200 peserta.

1. Peserta melaksanakan shalat tanpa diatur guru
2. Peserta antri dengan tertib saat mengambil wudhu tanpa diatur guru (spt dlm foto)
3. Peserta antusias mengikuti acara dan tertib mengikuti panduan
4. Peserta tidak bubar hingga selesai menjawab salam penutup dari pembawa acara
5. Secara umum tidak ada kemasan makanan/minuman di kolong bangku bis maupun tempat acara, namun masih ditemukan satu botol aqua dan dua lembar tisu di tempat duduk penonton
6. Tidak ditemukan peserta yang merokok.
7. Peserta sudah ada di bis pada waktu yang ditentukan.

Mengutip kata Pak Putra Indonesia, hal2 seperti ini adalah hal2 kecil dan rutin yang didawamkan guru pada siswa setiap harinya. Untuk hal2 sederhana seperti ini, kami butuh paling tidak sebelas bulan. Kuncinya ada pada keteladanan dan konsistensi, hingga masalah semacam buang sampah sudah menjadi kebiasaan, bukan lagi peraturan.


Tidak massal, namun intens.
Bukan conditioning, tapi penyadaran.
Ikhlas jika hasil besar tak segera datang.
Percaya bahwa Allah tak akan mengubah nasib suatu kaum kecuali jika ada perubahan dalam jiwa mereka.


BUKU KERJA GURU


A. BUKU KERJA 1 :
1. SKL, KI, dan KD
2. Silabus
3. RPP
4. KKM


B. BUKU KERJA 2 :
1. Kode Etik Guru
2. Ikrar Guru
3. Tata Tertib Guru
4. Pembiasaan Guru
5. Kalender Pendidikan
6. Alokasi Waktu
7. Program Tahunan
8. Program Semester
9. Jurnal Agenda Guru

C. BUKU KERJA 3 :
1. Daftar Hadir
2. Daftar Nilai
3. Penilaian Akhlak/Kepribadia
4. Analisis Hasil Ulangan
5. Progpel Perbaikan & Pengayaan
6. Daftar Buku Pegangan Guru/Siswa
7. Jadwal Mengajar
8. Daya Serap Siswa
9. Kumpulan Kisi soal
10. Kumpulan Soal
11. Analisis Butir Soal
12. Perbaikan Soal

D. BUKU KERJA 4 :
1. Daftar Evaluasi Diri Kerja Guru
2. Program Tindak Lanjut Kerja Guru

Mengajar memang hanya 20% dari tugas guru. 80% lagi digunakan untuk mengisi administrasi.

16 October 2015

BELAJAR BAHASA ASING: NIHONGO

Kalo Bahasa Jepang, saya adalah jebolan Okaasan to Isshou dan Inai Inai Baa, yahahaha.... Terbukti pas Noken N4 gagal kan :D Abis kanjinya banyak bener sih, lah kanji yang saya tau cuma nama2 stasiun sepanjang Den-en Toshi Line. Paling jauh sampe Meguro. Udah tau buta huruf tetep aja sok2an ikut Noken :D

Kalo Bahasa Inggris kayaknya udah ada dorongan berekspresi, nah untuk Bahasa Jepang dan Bahasa Arab masih jauh nih kayaknya. Tapi sementara saya menemukan semangat baru di Bahasa Arab, motivasi belajar Bahasa Jepang justru menurun. Buat apa coba? Akirameta hou ga ii kana-tte ^_^

BELAJAR BAHASA ASING: LUGHAH ARABIYYA

Bahasa Arab? Nainiiiii.... Bahasa Arab ini sumber rasa bersalah saya, karena udah saya pelajari belasan tahun, daaaan..... sekarang hilang semuwaaaa.... :'(

Kemarin2 ga gitu nyesel juga sebenernya, hehehe. Ya abisnya ngerasa ga connected gitulah sama bahasanya. Nah baru tersadar ketika tahun lalu tinggal sekitar sebulan di Tanah Suci.

Waktu itu saya planga plongo aja bisanya. Ternyata di Arab itu yah, semua plang toko pake Bahasa Arab loh, gundul tentu saja. Dan orang2 pada ngomong bahasa Arab loh. TV, pengumuman, petunjuk jalan, semua pake Bahasa Arab.

Yaealaaah.... Namanya juga di Arab 😑

Bukan itu maksudnya. Saya tuh baru ngeh kalo Bahasa Arab itu bukan hanya bahasa teks  seperti yang saya temui selama ini. Jadi ya harus ngomong, karena kalo ngga ya susah mo bilang sama receptionist kalo kamar ternyata kurang. Jadi harus belajar denger, karena kalo ngga kita ga ngerti kudu janjian di mana sama petugas kursi roda. Jadi harus baca, biar tau ini toko es krim apa parfum.

Tiba2 Bahasa Arab jadi hidup bagi saya, dan bermakna untuk dipelajari.

Jadi ternyata konteks belajar itu penting banget yah. Ini ilmu mo kepake di mana, gimana makenya, dan manfaatnya apa, itu perlu dirasain langsung. Bukan cuma diceramahin, qeqeqeq...

Jadi kalo belajar bahasa asing, perlu disertakanlah mimpi untuk mengunjungi negara asalnya. Satu dua bulan cukup kayaknya sih buat pemanasan. Kalo gada sodara yang bisa direpotin, kali aja bisa numpang tidur di emperan KBRI. Eh gaboleh yah?

BELAJAR BAHASA ASING: ENGLISH

Suatu kali pas lagi ngoceh2 sotoy di depan kelas, saya tanya ke anak kelas XII Science apa pelajaran yang paling sulit bagi mereka.

Tak disangka, jawaban mayoritas ternyata bukan matematika, tapi Bahasa Inggris. Saya tanya di kelas XII Social, eh jawabannya sama.

Kalau pernah lihat naskah soal ujian Bahasa Indonesia di UN SMA, yah mirip2 koran gitu deh. Penuh sama wacana panjang2. Jadi untuk mengerjakannya, siswa perlu 'tahan membaca'. Nah naskah soal Bahasa Inggris ga jauh beda. Tapi selain 'tahan membaca' itu tadi, ada tambahan kudu hapal banyak vocab.

Imho, belajar Bahasa Jerman tuh susah. Belajar Bahasa Jepang juga susah. Nah kalo Bahasa Inggris atau Arab kayaknya lebih gampang, karena 2 bahasa itu banyak 'kelihatan' di sekitar kita.

Bahasa Inggris saya mulai lumayan ketika saya mulai nonton Kdrama dengan subtitle Inggris. Terus kalo nonton Kdrama, follow up activity-nya biasanya mampir2 ke dramabeans atau soompi kan yah. Udah sih, dari situ ajah.

Tau2 kalimat dalam bahasa Inggris bermunculan sendiri di kepala, dan biarpun masih pletat pletot ya pede ajalah dijadiin status. Itung2 latihan.

Kayaknya sih karena sering berinteraksi dengan Bahasa Inggris, awalnya cuma sekedar paham2 aja, tapi terus akhirnya ada dorongan buat berekspresi dalam bahasa itu. Masih tahap tulisan, nanti2 kali aja ada dorongan buat casciscus ngobrol, aamiiin
...

Nah kalo saya kan mulainya dari Kdrama. Yakali murid2 saya bisa mulai dari apa gitu yang mereka suka. Tutorial game atau lirik lagu atau apalah apalah. Kalo interaksinya cukup kayaknya ga susah deh bikin bahasa asing supaya 'keluar'.

EVALUASI UTS

Langsung kicep pas pak suami komentar kalo formative assessment macam #uts harusnya gapake dinilai. Secara formative assessment tujuannya buat dapet feedback tentang upaya guru dalam mengampu pelajaran.

Lah bener sih emang, tapi kan jadi merusak tatanan dalam sebuah sistem yang telah mapan. Akibatnya profil pic galau tayang lagi dah di FB, qeqeqeq....

Baelah, let's see what we can do. Hari ini pertemuan pertama setelah uts dan siswa melakukan evaluasi diri tertulis mengenai hasil yang mereka dapat. Hasilnya seru juga!

Yeah, it's nothing new. Cuma karena karena saya ga pernah melakukan refleksi tertulis di kelas (kaga pernah sempet, ampun dah), jadi norak2 bergembira pake dipajang2 segala 😁

14 October 2015

When Dream Meets Reality (2/2)

Salah seorang siswa saya bekerja sebagai cleaning service dan saya sangat bangga padanya.

Karena dia wefie dengan seragam kerja bersama teman-teman, terlihat percaya diri, bahagia dan contented.

Karena dia bersemangat belajar kristalisasi lantai, yang tidak semua cleaner menguasai.

Karena dia bertekad 2 tahun lagi akan jadi supervisor.

Karena sementara teman2nya yang kuliah masih minta ke orang tua, dia sudah bisa mandiri, punya kendaraan sendiri, dan ikut membantu keuangan keluarga.

Tidak semua pekerjaan terlihat mengilat, tapi bukan berarti pekerjaan itu tak punya nilai. Mental yang kuat menghadapi kondisi, serta keinginan untuk belajar dan berkontribusi, tampaknya jadi hal wajib diajarkan pada anak-anak kita.

When Dream Meets Reality (1/2)

Tadi sisa waktu 10 menitan sebelum pulang, mau ngelanjutin materi baru kok rada kagok juga. "Jadi ngapain nih kita?"

"Ceritaaaaaa..."

Jadi yah tolong dipahamilah kalo saya demen cerita tentang diri sendiri. Secara yes, bakat narsis saya disuburkan oleh siswa2. Meski saya curiga mereka bukan tertarik ocehan saya, tapi berusaha mengosongkan waktu tanpa pelajaran sampai bel pulang.

Jadi 10 menit itu saya ngegosipin beberapa temen FB di kelas, daaan... itu mungkin anda! Kamu, iya kamuuu....  hahaha....

Pertama saya tanya, "Adakah yang setelah lulus mau jadi cleaning service?"

Tidak ada.

"Bagaimana jika setelah lulus, kesempatan yang datang padamu adalah ckeaning service? Apa yang akan u kamu lakukan?"

Kami ngobrol tentang hidup yang tidak linear. Bahwa mencapai impian kadang harus berputar-putar dulu. Sekarang mereka tentu bercita2 masuk PTN atau PTS papan atas. Kalaupun harus bekerja jadi SPG/SPB (seperti standar pekerjaan lulusan SLTA pada umumnya), setidaknya di butik dari international brand di mal besar.

Tapi bagaimana jika akhirnya kondisi membuat mereka harus masuk perguruan tinggi kelas tiga? Bagaimana jika kesempatan yang terbuka adalah jadi cleaning service atau tukang parkir? Ketika takdir menghadapkan mereka pada kenyataan yang tidak seindah bayangan, apa yang bakal mereka lakukan?

Saya bilang pada mereka bahwa salah satu mantan murid saya bekerja sebagai cleaning service, dan saya bangga banget padanya. Karena....

(Bersambung)

21 February 2015

TAMBATAN HATI

Demo buruh...

Kalo ukurannya gaji, memang lebih baik jadi buruh daripada jadi guru. Hanya perlu pendidikan setara SLTA, gaji minimal UMR. Temen2 guru saya yang gajinya setara UMR bisa dihitung dengan jari. Ga tau ya kalo guru PNS, katanya guru SD aja ga pake tugas tambahan bisa dapet 7 jutaan.

Kalo ukurannya kemuliaan dan pahala, Allahu A'lam. Dalam Islam, pendosa yang memberi minum anjing kehausan diputuskan masuk surga, jadi hanya Allah yang tau berapa 'harga' kebaikan2 kita.
Jadi kenapa tetap pilih jadi guru?

Kalo saya merasa Allah menambatkan hati saya di profesi ini, dan kebetulan ada kesempatannya, hingga memilih berkontribusi dari bidang ini. Sementara yang lain hatinya tertambat di sisi lain, jadi memilih berkontribusi di sana. Mudah2an Allah ridha.

ANAK SMA DAN KEDEWASAAN

(1)
Udah nonton Twilight Saga - Eclipse, kan? Masih inget valedictorian speechnya Jessica? Bisa dicari potongan filmnya di Youtube, tapi isinya kira2 begini:

"Waktu kita umur lima tahun, orang2 bertanya, "Mau jadi apa kalo sudah besar?" Kita jawab mau jadi astronot, presiden, atau kalo saya, pengen jadi putri.
Waktu kita sepuluh tahun dan ditanya lagi, jawabnya bintang rock, koboi, atau kalo saya, peraih medali emas.
Tapi sekarang kita sudah dewasa. Orang2 ingin jawaban yang lebih serius. Nah, bagaimana dengan ini ... WHO THE HELL KNOWS?
Sekarang bukan waktu untuk membuat keputusan yang sulit dan cepat. Sekarang adalah waktu untuk membuat kesalahan. Naik kereta api yang salah dan terjebak di suatu tempat dingin. Jatuh cinta, yang banyaaak. Ambil jurusan Filsafat karena ga ada lowongan kerja buat sarjana filsafat. Berubah pikiran, kemudian mengubahnya lagi, karena tidak ada yang tetap terus2an. Buat kesalahan sebanyak-banyaknya.
Dengan begitu, suatu hari nanti, ketika mereka bertanya lagi apa yang kita inginkan, kita ga perlu menebak. Kita sudah tau."


(2)
Beberapa hari ini saya memikirkan valedictorian speechnya Jessica tadi. Benarkah 18 tahun adalah waktu untuk membuat kesalahan? Jadi bisakah kita bilang "Maklum anak muda" jika seorang berusia 18 tahun berbuat tanpa pikir panjang?

Karena Usamah bin Zaid telah memimpin pasukan perang di usia 18 tahun.

(3)
Ketika seorang berusia 18 tahun, sudah pegang ijazah SLTA, tapi kenal dirinya sendiri saja tidak, bukankah kita harus khawatir?

Ditanya punya kompetensi apa yang bisa 'dijual', jawabnya tidak tau. Ditanya mau kejar karier di bidang apa, jawabnya tidak tau. Ditanya kenapa kuliah ambil jurusan itu, jawabnya tidak tau.


(5)
Kelas XII itu (atau harusnya sejak kelas X sih) itu harusnya waktu buat cari tau mau ngapain, ngider ke sana ke mari, ketemu dan ngobrol dengan banyak orang, liat segala macam. Karena begitu kuliah dan baru ngeh kalo ternyata jurusnya sama sekali bukan minat, bakal terjebak dan sulit balik karena terlanjur ngabisin waktu dan uang.

KENAPA JADI MALAH FULL PM DAN BIMBEL? ‪#‎IHateUN‬

GOOD TEACHERS ARE MANDATORY


JUALAN DI SEKOLAH


 

Kudapan dari Bu Ida Farida, beli dari siswa yang jualan di sekolah. Karena banyak siswa yang jualan, tahun ini sekolah memesan kue dari mereka untuk kudapan acara-acara sekolah. Alhamdulillah, market week nanti kayanya lebih mudah, anak-anaknya sudah biasa bisnis. 

Market week adalah salah satu proyek kelas pengembangan diri untuk kelas XII. Tapi anak-anak kelas XII bukan hanya diminta berjualan, tapi juga membuat business plan dan laporan keuangannya.

23 August 2014

Bikin PD kelas XII ^_^

Hari ini sekolah kami libur, tapi saya tetap hadir untuk mereview program pengembangan diri. Program pengembangan diri adalah salah satu yang dihapus dari K13, karena diintegrasikan ke dalam mata pelajaran. Meski demikian kami mempertahankannya karena menganggap ada materi yang lebih efektif jika dikerjakan terpisah. Kata 'dikerjakan' saya garis bawahi ^_^.

Kali ini kami mereview materi kelas XII, apa yang penting, apa yang kurang, ditambah beberapa updates. Aduh, terasa beneeer anak-anak ini makin gede. Lihat saja materinya: 4E, talent show, rencana pendidikan tinggi dan karir, informasi perguruan tinggi beserta ujian masuknya, kunjungan ke kampus, seminar kewirausahaan, membuat business plan, mencari lowongan kerja, masalah pengangguran, TKI, dan persiapan pernikahan. Segala hal yang bisa kami pikirkan untuk membantu anak-anak ini menuju kedewasaan, agar mereka bisa memecahkan masalah, bisa menciptakan sesuatu, dan bisa hidup bersama. Karena itulah makna 'belajar' menurut kami.

Karena lingkungan sekolah kami ada di kalangan menengah ke bawah, maka kebanyakan siswa saya memilih bekerja dibanding kuliah. Langsung bekerja sebenarnya bagus sekali, mereka bisa segera mandiri dan tidak lagi menyusahkan orang tua. Sayangnya kebanyakan hanya berpikir sampai di situ, hanya jadi SPG. Tanpa usaha meningkatkan diri lagi.

Setelah 5 tahun, ketika kebutuhan main banyak, usia tidak lagi muda dan gaji tidak naik signifikan sementara jenjang karir sulit dicapai tanpa kompetensi yang memadai, baru terasa sulitnya. Inilah yang ingin persiapkan, agar mereka mampu menyesuaikan diri dengan kondisi sekarang, tapi tetap berencana jauh ke depan, dan punya daya juang yang baik untuk mencapai hidup yang sejahtera.


09 April 2014

SAKURA NO SHIORI (AKB48)

video




桜の栞 SAKURA NO SHIORI

春のそよ風が
どこからか吹き
通い慣れた道
彩りを着替える

喜びも悲しみも
過ぎ去った季節
新しい道
歩き始める

桜の花は
別れの栞
ひらひらと手を振った
友の顔が浮かぶ

桜の花は
涙の栞
大切なこの瞬間(とき)
いつまでも忘れぬように

空を見上げれば
その大きさに
果てしなく続く
道の長さを知った

晴れの日も雨の日も
明日は来るから
微笑みながら
一歩 踏み出す

桜の花は
未来の栞
いつか見たその夢を
思い出せるように

桜の花は
希望の栞
あきらめてしまうより
このページ 開いてみよう

桜の花は
心の栞
輝いた青春の
木漏れ日が眩しい

桜の花は
あの日の栞
人はみな 満開に
咲いた夢 忘れはしない

haru no soyokaze ga
doko kara ka fuki
kayoinareta michi
irodori wo kigaeru

yorokobi mo kanashimi mo
sugisatta kisetsu
atarashii michi
arukihajimeru

#sakura no hana wa
wakare no shiori
hirahira to te wo futta
tomo no kao ga ukabu

sakura no hana wa
namida no shiori
taisetsu na kono toki wo
itsumademo wasureru youni

sora wo miagereba
sono ookisa ni
hateshinaku tsudzuku
michi no nagasa wo shitta

hare no hi mo ame no hi mo
ashita wa kuru kara
hohoeminagara
ippo fumidasu

#sakura no hana wa
mirai no shiori
itsuka mita sono yume wo
omoidaseru youni

sakura no hana wa
kibou no shiori
akiramete shimau yori
kono peeji hiraite miyou

sakura no hana wa
kokoro no shiori
kagayaita seishun no
komorebi ga mabushii

sakura no hana wa
ano hi no shiori
hito wa mina mankai ni
saita yume wasure wa shinai

(Japanse version by AKB48)


Angin lembut musim semi
Dari mana berhembus
Jalan yang biasa kulewati
Telah mulai berganti warna

Kebahagiaan dan kesedihan
berlalu bersama musim
Aku mulai melangkah
Pada jalan yang baru

Helai bunga sakura
Penanda perpisahan
Di saat tangan melambai
Teringat wajah teman-teman

Helai bunga sakura
Penanda air mata
Supaya waktu berharga ini
Sampai kapanpun tak akan terlupakan

Bila menatap ke langit
Aku menjadi tahu
panjang jalan yang luasnya
berlanjut jauh tiada berbatas

Hari cerah pun, hari hujan pun
Esok pasti akan datang
Lalu sambil tersenyum
Ayunkan satu langkah

Helai bunga sakura
Penanda masa depan
Agar mimpi yang pernah terlihat
Dapat kita ingat kembali

Helai bunga sakura
Penanda harapan
Daripada menyerah percuma
Mari kita membuka lembaran baru

Helai bunga sakura
Penanda dari hati
Cahaya masa muda berkilau
menembus daun, menyilaukan

Helai bunga sakura
Penanda hari itu
Semua orang tak akan lupa
Mimpi yang telah mekar dengan sempurna

(Indonesian version by JKT48)

PELATIHAN GURU

Beberapa waktu yang lalu, ada temen yang cerita kalo dia shock (hehehe, lebay) pas masuk kamar anaknya yang SMP dan menemukan anaknya sedang menghapal, "Puisi adalah bla bla bla.... Prosa adalah bla bla bla...."

Saya jadi teringat masa sekolah, ketika saya melakukan hal yang sama, menghafal definisi. Tapi teman itu berkata sengit, "Aku bayar mahal di sekolah itu, tapi cara mengajar gurunya masih begini!"

Dia pengennya anak2 membaca beberapa prosa dan puisi, hingga dengan sendirinya ngeh apa itu prosa dan puisi dan perbedaan di antara keduanya tanpa harus menghapal definisi textbook.

Saya nyengir prihatin mikirin sekolah tersebut. Nasiiiib punya ortusis yang paradigma pendidikannya lebih maju. Bakal dikomplen melulu dah. Teman saya memang menyekolahkan anaknya di SMP swasta mahal yang uang pangkalnya sekitar 30jutaan. ~> tapi kata Wiwiet ini masih standar aja untuk wilayah Jakarta.

Begitulah. Sering kali visi misi sekolahnya bagus, kegiatannya mencorong, pialanya berjejer, tapi kesehariannya di kelas masih pakai metode yang sama dengan zaman kita sekolah dulu. Jadi kondisi ini harusnya digimanain?

Ya guru harus digeser paradigmanya, dilatih menggunakan beragam metode, dan lebih penting, dibuat sistem untuk memastikan metode itu beneran dipakai di kelas.

Tapi sebagai guru sekolah swasta, saya mengerti perubahan itu tidak bisa cepat. Guru yang baru lulus seringkali tidak terampil, dan guru yang lama menolak mengajar dengan cara yang lebih efektif. Membuat guru berjalan searah dengan visi sekolah memang tidak mudah.

Di sisi lain, ada kendala biaya dan waktu. Di sekolah yang dananya terbatas, menyisihkan dana untuk pelatihan guru itu tidak mudah. Sementara itu, sekolah yang memiliki sumber dana lebih, waktu tidak selalu tersedia. Ada berbagai ujian, urusan administrasi, kegiatan kesiswaan, lomba2, sampai promosi sekolah. pakai hari Minggu? Mana tega. Sabtu kan masih masuk full, masa' hari Minggu juga dipake kerja? Guru kan juga manusia yang punya kehidupan pribadi.

Jadi?

Jadi ya jalani saja usahanya, siasati saja kondisinya. Untuk mencapai idealisme, memang perlu pengorbanan. Tidak kuat bayar pelatih, ya pelatihnya KS/WKS sendiri. Kan mereka memang yang bertanggung jawab meningkatkan kualitas anak buahnya. Mereka yang harus lebih dulu tau, dan lebih dulu menerapkan metode terbaru. Tidak ada waktu? Kalau terpaksa sekali pakai hari efektif, apa boleh buat.

Gurunya tidak mau? Nah iniiiii.... Nah iniiiii....

13 March 2014

LINTASAN PIKIRAN TERKAIT K13

Salah satu hal yang saya khawatirkan tentang pendidikan di Indonesia sebenarnya adalah durasi belajar formal yang terlalu panjang setiap harinya. Karena ada UN, kebanyakan siswa harus menambah jam belajar di lembaga bimbingan belajar.

Sekarang durasi belajar akan bertambah lagi. Kurikulum 2013 menghendaki penambahan 4-6 jampel/minggu untuk SMA dan 8-12 jampel/minggu untuk SMK. Jadi semua sekolah akan jadi fullday, jam 7 pagi sampai minimal 15 sore. Delapan jam, persis orang kantoran. Kalau ditambah lagi dengan bimbel persiapan ujian, jam berapa sampai di rumah?

Dengan durasi selama itu, siswa akan makin terpisah dari dunia nyata dan menyebabkan hal-hal yang harus dia jalani/kuasai di dunia nyata jadi hilang.

Bagi saya sendiri, anak harus menguasai hal-hal 'remeh' seperti mengerjakan pekerjaan rumah tangga (masak-cuci-beberes), kursus minat/hobi, ikut kegiatan lingkungan seperti arisan keluarga besar dan panitia tujuhbelasan, atau sekedar nonton bioskop dengan orangtua. Itu dunia nyata, yang akan membuat anak-anak menjadi pribadi yang mandiri, bahagia, dan memiliki kecakapan sosial yang baik.

Jika durasi sekolah terlalu lama, apa yang akan dilakukan anak di rumah. Ya, nonton tv atau main game. Itu saja. Mana tega orang tua menyuruh mereka cuci sepatu sendiri?


Kurikulum 2013 mengurangi mata pelajaran, katanya.

Apa yang dikurangi? Pengembangan Diri, TIK (komputer), dan Muatan Lokal dihapus, Bahasa Inggris di jurusan IPA/IPS hanya 2 jam (~> maksut looo? =_=').

Pengembangan Diri dan TIK diintegrasi ke semua mata pelajaran. Muatan Lokal diintegrasi ke mapel Seni Budaya, Pendidikan Jasmani, dan Kewirausahaan (~> lah, di sma mah ini mapel baru =_='). Dan pramuka wajib.

Bila waktu belajar di sekolah diperpanjang, dalam pikiran saya seharusnya agama, pengembangan diri, seni, olahraga, keterampilan, yang justru ditambah. Yang terjadi malah anak jurusan IPA sekarang dapat 8 jam pelajaran matematika.

Baiklah, diintegrasi. Saya tidak ingin apatis atau pesimis. Jadi mari katakan saja bahwa mengintegrasikan Pengembangan Diri dan TIK ke mata pelajaran perlu kerja keras dari guru dan sekolah. Mohon doa untuk keselamatan kami ^_~

KERINGETAN

Hari Senin lalu saya bener-bener keringetan. Rempong bawa-bawa soundsystem (di sekolah kami, multimedia tidak tersedia di kelas), laptop, kotak prakarya, dan portofolio siswa segede kardus indomie. Pas nyalain sound system, eh ga bisa. Ambil laptop lain dari kantor, tetep ga bisa.

Turun ke unit SMP, gada sound system yang portable. Melesat ke unit SMK, minjem sound system sekalian sama teknisinya dibawa-bawa ke kelas, tetap gagal juga memutar video ini. Maaf yah....

Padahal untuk pertemuan kali ini dengan kelas XII, saya sudah mempersiapkan sejak minggu lalu. Istimewa, karena ini pertemuan terakhir dengan XII untuk mata pelajaran yang saya ampu. Saya mempersiapkan lagu, menggandakan teksnya, mencetak foto saya bersama siswa untuk semua anak, dan membawa buku kenangan saya ketika hampir lulus kelas XII.

Karena videonya gagal diputar, saya tag kalian anak kelas XII di status ini yah, sekalian dengan teks lagunya. Terima kasih untuk 3 tahun yang menyenangkan ini. Seterusnya, hiduplah dengan baik. Sayonara, daisuki na hito..... 


video


####
さよなら 大好きな人
SAYONARA DAISUKI NA HITO

さよなら 大好きな人
Sayonara daisuki na hito
さよなら 大好きな人
Sayonara daisuki na hito
まだ 大好きな人
Mada daisuki na hito

Sayonara, orang yang paling aku suka
Sayonara, orang yang paling aku suka
Kamu masih jadi orang yang paling aku suka

くやしいよ とても
Kuyashii yo totemo
悲しいよ とても
Kanashii yo totemo
もう かえってこない
Mou kaettekonai
それでも私の 大好きな人
Sore demo watashi no daisuki na hito

Memang jadinya nyebelin banget
Memang jadinya sedih banget
Karena kamu ga akan kembali lagi
Tapi tetap, kamu orang yang paling aku suka

何もかも忘れられない
Nanimo kamo wasurerarenai
何もかも捨てきれない
Nanimo kamo sutekirenai
こんな自分がみじめで
Konna jibun ga mijimede
弱くてかわいそうで大きらい
Yowakute kawaisou de daikirai

Aku ga bisa lupa semuanya
Aku ga bisa buang semuanya
Aku beneran ga suka jadi orang
yang sedih dan lemah kayak gini

さよなら 大好きな人
Sayonara daisuki na hito
さよなら 大好きな人
Sayonara daisuki na hito
ずっと 大好きな人
Zutto daisuki na hito
ずっとずっと 大好きな人
Zutto zutto daisuki na hito

Sayonara, orang yang paling aku suka
Sayonara, orang yang paling aku suka.
Kamu akan tetap jadi orang yang paling aku suka
Selalu, seterusnya, jadi orang yang paling aku suka

泣かないよ 今は
Nakanai yo ima wa
泣かないで 今は
Nakanaide ima wa
心 はなれていく
Kokoro hanareteiku
それでも私の 大好きな人
Soredemo watashi no daisuki na hito

Aku ga mau nangis sekarang
Kamu juga jangan nangis sekarang
Meski hati kita nantinya akan terpisah jauh
Tapi tetap, kamu orang yang paling aku suka

最後だと言いきかせて
Saigo da to iikikasete
最後まで言いきかせて
Saigo made iikikasete
涙よ 止まれ
Namida yo tomare
さいごに笑顔を
Saigo ni egao wo
覚えておくため

Oboete oku tame
Aku bilang, inilah akhirnya
Terus bilang begitu sampai akhir
Air mata, berhenti dong
Supaya yang terakhir akan kamu ingat
Adalah senyumku

さよなら 大好きな人
Sayonara daisuki na hito
さよなら 大好きな人
Sayonara daisuki na hito
ずっと 大好きな人
Zutto daisuki na hito
ずっとずっと 大好きな人
Zutto zutto daisuki na hito


ずっとずっとずっと 大好きな人
Zutto zutto zutto daisuki na hito

Sayonara, orang yang paling aku suka
Sayonara, orang yang paling aku suka.
Kamu akan tetap jadi orang yang paling aku suka
Selalu, seterusnya, jadi orang yang paling aku suka

Selalu, seterusnya, jadi orang yang paling aku suka

GA ADA YANG BENER


Photo: "Ibu, ini akaasan apa okaasan? Masalahnya gak ada yang bener."

Yah, guru juga manusia, Nak :D

Soal UTS dan UAS di sekolah kami diperiksa Wakakur dan mengalami beberapa revisi sebelum diberi ke siswa, kecuali soal yang saya buat ^_^. Perasaan sudah saya review sebelum diserahkan,tapi ada saja yang terlewat. 

Ket: Pilihan D itu salah di hiragana pertama, dan kelebihan hiragana A di tengah. Jadi benar kata siswa saya, ga ada pilihan yang benar."Ibu, ini akaasan apa okaasan? Masalahnya gak ada yang bener." Dan yang protes di lembar ujian bukan cuma satu, tapi banyak, hehehe....

Yah, guru juga manusia, Nak.

Soal UTS dan UAS di sekolah kami diperiksa Wakakur dan mengalami beberapa revisi sebelum diberi ke siswa, kecuali soal yang saya buat . Perasaan sudah saya review sebelum diserahkan,tapi ada saja yang terlewat.

Ket: Pilihan D itu salah di hiragana pertama, dan kelebihan hiragana A di tengah. Jadi benar kata siswa saya, ga ada pilihan yang benar.